Kamis, 03 Januari 2013

Liburan yang Seru !!!

Hemm tepat 1 Januari 2013 kemarinnn aku menikmati liburanku bareng ayahh, ibu,adik,sepupuku dan 2 tetanggaku. tapi yang paling seru itu pas malam hari sama keluargaku,soalnya tetanggaku sudah di desanya :).
Hemm ceritanya telat sih,soalnya baru sempet online sih aku hari ini,huh sok sibuk amat yaa hehehe :p.
Oke aku mau crita momen yang paling kuingat aja, tapi tetep banyak ini. hehe,

Ehm akhir desember itu,ayahku dapat ajakan tetangga ke desanya tepatnya itu desa kesamben, blitar. Nah sebenarnya kan enak naik mobil,tapi ayahku nggak mau katanya "kita naik kereta saja,biar lebih bisa menikmati capeknya liburan dan kondisi sekitar", yasudah akhirnya jam 4 pagi tanggal 1 Januari 2013 tuh aku sama keluarga langsung berangkat ke "stasiun semut" nih...cuss deh lancar aja dikereta itu, aku kan katrok gitu yaa nggak pernah tau kamar mandi kereta itu gimana terus rasanya berdiri di pintu kereta itu gimana kayak yg di film "5cm" itu tuhh. Yah akhirnya aku jalan2 disitu dan mencoba berdiri di pintu kereta situ, hemm anginnya semliwirrr gitu yaa,hehehe. Terus aku lihat sepanjang perjalanan gitu kan lewat ditengah2 persawahan yg hijauuu gituuu yaa, huhhh rasanya aku pengen gitu nginep dirumah pedesaan kayak gitu pasti bisa mengobati persaan yg GALAU yaa,hwehehe :).

Kira2 jam 10an deh aku sampek disana,terus sampek stasiun Blitar kalo gak salah (yah di blitar itu ada 4 stasiun kalo gak salah itu kesamben,wlingi,garum sama blitar yg kota itu), sampek disana iturencana langsung beli tiket buat pulang ntar soreee,ehhh ternyata tiket balik Surabaya habis :( *hoamm kan* aku galauuuu saat itu,masak iya Blitar-Surabaya naik bus. Naik bus umum itu hal yg paling tak takuti padahal,habisnya sopirnya mesti ugal-ugalan tuhh. Yasudah deh sambil galau,ayah langsung milih transport untuk berkunjung ke makam Ir.Soekarno duluu, disitu ada ojek,dokar sama becak. Awal itu nawar dokar,masa iya 1 dokar 30ribu "mahalll badaiii"batinku. terus berpaling ke becak,malah 20ribu kalo gak salah becak itu lah kalo dihitung2 sama dokar 2 harganya 60ribu,becak 3 juga 60 ribu tapi waktunya kan cepet dokar. Yasudah balikkk lagi maen tawar2an sama pak dokar,akhirnya sepakat deh 50ribu 2 dokar, Yahh alhamdulillah. Kurasaa setahun sekali aku naek dokar kayak gini ituu, sumfah deh surabaya jarang sih ada kayak gini.Terus teruus lanjut deh pas sudah sampek di makam bung karo,behh rame badaii bisa masuk tapi pas keluar ituu pasarnya full people,keburu ngejar waktu hemm yasudah aku ngikut orang keluar lewat pintu masuk,yaaa jadi tabrakan gitu deh,berjubell sekaleee,hehehr *efek liburan nih), mangkanya ayah gak suka keluar pas liburan soalnya nggak bisa menikmati,malah sesak gak enakk kan??. Terus terus dari bungkarno itu kan mau ke desa kesamben,yah ituu desanya tetanggaku. Tapi mau naik apa kesana itu bingung?mau naik bis,lah tetanggaku sendiri gaktau terminalnya dimana,diengg dehh -_- tanya2 orang sambil nunggu para ibu2 shopping *ciee* yah udah jalann teruss,kondisi jalanan itu ya muwacettt puwoll ngerti gak?wes dari makam itu jalann teruss, ketemu "pentol cilot" entah namanya unik gitu tapi pas kucoba juga rasanya sama aja kayak pentol,hehehe :). udah nihh ya habis jalan gitu, kok mbatin gak sampek2 yaa, akhirnya yasudah untuk keterminal naik becak. disitu sepii becak,nunggu lamaa gitu datang deh 3 becak lah kok pas becak jalan, becaknya itu balik dijalan yg sudah kita lewati "loh kok mbalik,lah tadi ngapain jalan jauh2 gitu.ternyata kita salah jalan"hahhaha batinku sudah capek dan kesal saat itu,sumfah mangkel dewe jadinya -__-.

Sudah dianter si tukang becak keterminal,ketemu apa ya namanya bemo atau bison atau mobil apa gituu,pokoknya angkutan kota lahh hemm sudah dehh menuju ke desanya tetanggaku itu,,srttttt wusss, fast banget itu orang,emang sepi banget sih gak ada penumpang yg nunggu dipinggir-pinggir jalan gitu jadi ya enak kayak dianggap mobil pribadi,hwehhee :). Jalannya itu ya naik2 pegunungan gituu,sudahh sampek disana itu gtw berhenti didepan warung sate,gulai kayak gitu2 pokoknya. Yasudah kebetulan aku sudah laparr,nyammm makan dulu menikmati sate *kurasa masih enak di Surabaya*. Habis kenyangg,kita jalan tuhh di pasar kesamben situu, nyari ojek buat menuju rumahya tetanggaku itu..sudah ketemu ojek werrr....Gilaaaaa rumahnya ditengah alas, diantara sawah2 hijau gituuu ada rumah disituu, behh sepanjang jalan ituu sejukknyaa lihat persawahan desa ituu hemm jadi ikut segar nih otak *lebayyy*, barusan turun dari ojek jalan di jalan sempit gitu yg kanan kiri ada entah tumbuhan apa saja itu aku masih katrok, terus ada suara sapiii gituu "Wow ini baru yg namanya Desa,andaikan aku punya desa kayak gini pasti asyik dan betah aku. Sayang desaku nggak ada yg kayak gini2. desaku nggak jauh beda sama Surabaya."batinku sih. Sampek sanaa ituu apa yg aku lakuin, ambil kamera jepret2 sama adek. Sumpahh suasana hijauu seperti ini yg aku inginkan, kayak orang katrok beneran aku disana. habisnya unik banget kayak hutan gitu sih,hehehe. disitu juga aku lihat petani membajak sawahnya sekitar jam 3 sore gituu....

Sekitar jam 4 sore kalau gak salah aku sama keluarga pamit pulang dan balik dari pedesaan itu keluar untuk menunggu kedatangan bis, yahh terpaksa naik bus soalnya ayah besoknya harus kerja sih. jadi ya mengejar waktu supaya malam itu sudah sampek rumah. Belum lama nunggu gitu, langsung dapat bis. Masukk..jlebbb...Ramainyaa,nggak dapat tempat duduk lagi. Ya Allah beneran deh,sudah lihat orang2 yg naik itu kayak preman2 gitu yg cowok,hemm rasanya pengen keluar gituu. terus nggak lama berdiri aku sama sepupuku dapat duduk,tapiii di tempat dekat supirr pass,duduknya dari besii lagi,deket kernet yang juahatt,terus si supir itu hobinya tett...tet...tet....klaksonnya bunyinya masyaAllah cetarr membahanaa....lihat sisupir itu yaa ngendarai nguwawurrr,,deg-deg puwoll,muwaless aku gini ini. Aku dapat tempat duduk tapi ibuku berdirii di jalan bis ituu,duhh nggak tegaa tapi mau gimana,jalan itu sesak penuh manusiaa,mau tak suruh pindah ke tempatku gimana cara manggilnya. Wes pokoknya kita terpisah,ayah di belakang sendiri berdiri,adik sama ibuku juga berdiri ditengah2 gitu, aku sama sepupuku yg dapet tempat yaa sedikit menguntungkan but is bad place -___-. Baru tau aku ternyata supir bus itu bersaing mengejar setoran sampek kayak gitu, masa yaa di jalan pegunungan yg sempit gituu teruss banyak tikungan, busnya pengen mendahului bus apa yaa "harapan baru" kalau gak salah namanya, sambil bicara kotor gitu supirnya, huh ini kalo ada bus lain dari arah yg berlawanan "jrettt" bisa mati akuuu -__-.

Jam set 7 malam kalau gak salah, aku sudah sampai "terminal argosari" di Malang ituu. sebenernya sih bisa langsung ke Surabaya,cumaa ayah gak mau, takut anak2nya capek. Jadii yasudaa dehh, istirahat dulu disitu, ntar jam2 8an balik Surabaya. Srett srett sudah makan,sholat dsb, aku sudah siap nih nunggu bis untuk balik ke Surabaya, eh ternyataa....Busnya pada gak mau ngambil penumpang katanyaa di daerah manaa gituu macet sekalii, Jadi segitu banyak orang di terminal terlantarrr tarr tarr, termasuk me and family. MasyaAllah aku mikir masa iya harus menginap di Terminal???. Terusss ayah langsung telfon temannya yg yaa kukira tau masalah2 kayak begitu, teman ayah sih ngasih saran untuk sewa bison aja di belakang terminal situ kan banyak. Yasudah deh masa bison cuma ditumpangi orang 5? kan rugii, bayar mahal pasti. Ayah langsung deh cari orang yang sekiranya sama jurusan sby dan bisa diajak joinan. Ketemu deh orang 1 keluarga 8, langsung cuss nyarii mobil carteran gituu...disaat yg bersamaan ketika ayahku rundingan sama orang tsb, ada ibu2 gitu yg salah faham dikiranya ayah rundingan mau berdemo karena banyak orang terlantar, ibu geje itu tiba2 ikut nyamber sajaa "ayo pak..kita berdemo. saya yg didepan" yasudahh ayah cuma ketawaa saja,terus org yg joinan sama ayah tadi bilang "ayo bu..". mereka bertiga jalan menjauh dari aku dan keluarga tak dikenal itu, setelah agak jauh,kita tertawaa sepuas-puasnya. ngetawain si Ibu geje itu, masa gtw duduk masalahnya ikut nyamber aja hahaha lucu juga,ibu itu ckckck. kira2 10 menit lahhh ayah balik (tanpa ibu tadi,ntah kemana orang ituu). kata ayah,orang 13 itu kebanyakan ternyata mobilnya. cuma cukup nampung 9 orang. Jederr, entah sudah bingung saat itu. Intinya ayah harus nyari 4 orang lagii..srettt nggak dapat. Akhirnya ayahh telfon saudara yg rumahnya di Lawang,Malang. Minta dijemput sama anaknya (sepupuku) gituu, tapii gara2 macet jadi gak boleh deh njemput pake' mobil, terus2 mau dijemput pake 4 motor sihh tapinyaa gerimis tiba2 yasudah kita berteduh di Pom bensin deket Terminal pass. Sebelum itu kita sudah susah payah nunggu angkutan kota, tapi sama saja supir2nya gak ngambil penumpang. Yasudahhh tunggu di Pom, saat itu sudah hapeku gak ada pulsa, hape ibu juga tinggal 1000, hape Ayahh ada pulsa cuma kalau disuruh tanya2 gitu gak cukup,yasudah langsung sms saudara suruh ngisi pulsa duluu di hapeku sama punya ibuu. Pas hujan tambah deras ituu, Ayah memutuskan cari taksi aja terus langsung ke Surabaya paling 400 ribuan, kalau gak gitu maen tawar2anlahh. Pas hujan ituu ayah tanpa payung larii ke Terminal lagii, yahh 10 menitan kita nunggu, ayah datang sama taksi plat hitam "Carry" dengan tujuan ke Lawang, soalnya si supir gak mau kalau langsung Surabaya, yahh sama sihh alasannya macet. Hemm yasudah akhirnya kami putuskan bermalam di rumah saudara,kebetulan dekat sama "stasiun lawang" jadi kan besok pagi2 jam 3 mungkin dapat tiket kereta.

Sampek dirumah Budhe itu sekitar jam 10 malam eh jam 11 sih eh gtw lahh lupaa, sampek sana kami di belikan Fuyunghai sama Koloke. Yaa, pas kucoba Fuyunghainya kok masih enak di Surabaya, disitu itu kayak telur didadar biasaaa, tapii kolokenya sama enaknya kayak di surabaya. Jam 12an gituu, yaa sudah kita tidur. Zzzzz...... . Jam set 4, aku sudah dibangunkan ibu katanya suruh ikut ayah beli tiket kereta. Soalnya aku kan kemarin tauu tempat stasiunnya. Yasudah sambil masih ngantuk hoam hoam gituu dehh -___- aku ikut ayah. Tapiii, karena sipemilik home belum ada yg bangun, sedangkan pintu terkuncii. Jlebbb keluar lewat mana inii??mau membangunkan ya sungkan,gak sopan banget kan? huh hhuh, lari ke pintu belakang mungkin gak dikunci, eh ternyata dikunci juga. Ayahku kan cerdas *huwess* pasti kunci itu ditaruh di gantungan2 gitu, yasudah tak tau lahh aku ke depan mungkin nemu kunci pintu depan,ayah dibelakang juga nyari kunci. Srettt Alhamdulillah, ayah menemukan kunci pintu belakang. kubuka dan tidak kukunci lagiii,gemboknya tak taruh dipojokan gituu. keluar gituuu aduuhh gelap badaii. pas jalan mbatin, jangan2 gerbang depan dkunci. tapii syukurlah ternyata tanpa kunci gerbang depannya. Yasudah aku sama ayah keluarrr menuju stasiun, Brrr dinginn sekaliii, aku lupa nggak pakai jaket pulaa. Tidak seperti yg kupikirkan, ternyataa stasiun sama rumahnya budhe itu yg deket "pasar Lawang" itu yahh lumayan jauhh ternyata, habis gitu di pinggir jalan juga kulihat ada gelandangan tidur, kasihann juga. di sepinya pagi yang sejuk itu aku masih bersyukur punya rumah yg sederhana daripada terlantar seperti para gelandangan itu, duhh kasihan sangat :'(. Sekitar 20 menit berjalan, sampek stasiun sudah banyak orang, saat itu loket masih tutup sedangkan aku ada di antrian ke-12, ayah langsung nelfon ibu suruh siap2 dan langsung nyusul ke stasiun soalnya ayah males jalan ke rumah budhe lagi,capek lahh... . Jam 4 lebih kira2 loket dibuka,saat itu yaa Masyaallah, orang yg nomer antrian 2 beli tiket untuk sby jugaa ituu sudah habis kata petugasnya, jlebbb...bakal naik bus lagi ini.batinku. Yasudahh aku segera keluar dari barisan dan ayah kesal saat itu, kok pelayanan sekarang kayak gini. kasihan kan yg antri dari jam 2 tadi gak dapat tiket "perlu dimasukan pemberitaan ini" kata ayah, sambil ngedumel ayah sama aku langsung balik kermah budhe yang ada diseberang jalan. Ini nih yg lucu...gara2 ayah ngomel muluu dijalan sampek lupa nyebrang dan nggak terasa kelebihan dari rumah budhe, malah jalann sampek pasar lawang "loh kok,ini kan pasar yah"aku menegur loh,kita kebablasan berarti, hihihi.kebablasannya jauh pula 3 m mungkin.Gilaaa memang,sumpah yaa...

Karena ayah kerja jam 7 pagii,mangkanya mengejar waktu, yaweslah habis jemput ibu dan pamit. kita nunggu angkutan. Tidak lamaa kemudian ada bus "tentrem" datang
, ahh aku gak mau,busnya kan habis terbalik,habis gitu penumpangnya berjubel pulaaa. oke,kita nunggu bison ajaa. 5 menit kemudian dapat bison, Behh...sudah didalam itu yaa masaa penumpang masuk cowok ituu mestiiii mbawa rokok. Tau kannn rasanya menghirup rokok di dalam mobil yg kurasa sesak ituu,huhhh gak enakk sekaliii,pusing,mual itu yg kurasaa. sumpahh pengen ngeluarin orang ituu dari sinii. Masaa sih gak perhatian banget sama penumpang lain, aku itu kan paling benci asap rokok -___-. Yasudah selama perjalanan,daripada aku nggerutu terus dan mual, aku lebih memilih TIDURRR...hihihi tak terasa sudah sampek "terminal Purabaya",, sampek situ karena memburu waktu, kita langsung naik Taksi menuju rumah langsung cussss, tapi ayah dan aku harus turun di "stasiun semut" buat ngambil motor. Srettttt...sampek stasiun semut itu taksi membawa ibu,adik sama sepupuku langsung kerumah. aku sama ayah ambil motor,pas itu helm basaah puwoll gara2 kehujanan. tepat pukul set 8 pagii ituu kita semua sampek rumah dgn selamat. Alhamdulillah...

Dan tahu, apa yg kulakukan? Makan,mandiii langsung tidur sampek jam 3 Soree,hihiihi. Kerennn dan seruu kann Liburanku? wkwkwkwkw. Bukan keren, tapi apes iyaa.hwehehhehe *LOL* :D

Okeyy terimakasihh buat yg sudah mengikuti perjalannanku dalam blog ini, Sekian, byeee~ :*

0 komentar:

Poskan Komentar